teori pendidikan anak usia dini menurut para ahli

Posted on

Teori Pendidikan Anak Usia Dini Menurut Para Ahli

Pendidikan anak usia dini adalah jenis pendidikan yang menitikberatkan pada anak usia dini sejak lahir sampai dengan usia delapan tahun.

Mendidik anak usia dini adalah proses kompleks yang mengharuskan orang tua dan pendidik bekerja sama untuk menciptakan lingkungan belajar yang positif bagi setiap anak. Anak-anak kecil memiliki kebutuhan yang berbeda saat mereka berkembang, sehingga pendidik anak usia dini memahami perilaku apa yang paling baik untuk membantu anak-anak belajar dan tumbuh selama proses ini.

Anak-anak kecil belajar paling baik ketika kebutuhan fisik, mental, dan emosional mereka terpenuhi, dan mereka memahami apa yang akan memenuhi kebutuhan mereka.

Anak kecil yang belajar keterampilan sosial yang tepat juga belajar bagaimana berperilaku terhadap orang lain dengan cara yang sehat.

Pendidik anak usia dini memahami bahwa pendidikan anak usia dini adalah proses kolaboratif antara mereka dan orang tua ketika menciptakan lingkungan belajar yang optimal bagi Anak kecil karena kedua belah pihak memiliki tanggung jawab vital pada tahap perkembangan ini.

Pendidik anak usia dini menciptakan lingkungan belajar yang optimal untuk setiap Anak dengan memahami perilaku apa yang paling membantu setiap Anak berkembang secara fisik, mental, emosional, sosial, dan pendidikan.

Mereka tahu bahwa memenuhi setiap kebutuhan fisik, mental, emosional, sosial, pendidikan, biologis, perkembangan, nutrisi, sensorik, genetik, budaya, spiritual, politik, hukum, dan lainnya Anak membentuk kondisi ideal bagi mereka untuk berkembang secara fisik, mental, emosional dan spiritual menjadi orang dewasa yang sehat.

 

PENDIDIK ANAK USIA DINI PERCAYA BAHWA BEKERJA DENGAN ORANG TUA ANAK KECIL MEMBANTU MENCIPTAKAN LINGKUNGAN BELAJAR YANG POSITIF BAGI ANAK.

Anak kecil memiliki kebutuhan fisik seperti makanan, air, olahraga, dan tidur yang dipenuhi oleh orang tua mereka. Orang tua juga memainkan peran penting dalam memberikan dukungan emosional bagi anak-anak mereka yang masih kecil serta disiplin bila diperlukan saat mendukung perkembangan anak mereka. Anak kecil juga memiliki kebutuhan mental seperti mengikuti kegiatan pendidikan, bermain game, makan makanan bergizi, dan tidur yang cukup@ semuanya diasuh oleh pendidik anak usia dini mereka. Kebutuhan fisik, emosional, dan mental anak kecil harus dipenuhi selama proses pendidikan anak usia dini agar anak kecil dapat belajar secara efektif. Anak kecil biasanya memiliki kebutuhan fisik dan mental ketika mereka pertama kali Belajar; namun, kebutuhan fisik cenderung menjadi yang paling mendesak pada tahap ini.

Pendidik anak usia dini memahami bahwa kebutuhan fisik anak kecil harus selalu terpenuhi jika mereka ingin belajar secara efektif. Anak kecil sering kali berperilaku tidak produktif atau bahkan mundur pada tahap ini karena tidak mendapatkan rezeki atau istirahat yang layak dari orang tuanya pada siang atau malam hari. Istirahat yang cukup memainkan peran penting dalam mendukung fungsi fisik setiap anak kecil selama tahap perkembangan ini.

Fungsi fisiologis dasar mereka seperti pencernaan juga perlu berjalan pada tingkat optimal jika mereka ingin makan makanan bergizi secara teratur tanpa penyakit atau kekurangan gizi di kemudian hari.

Kebutuhan fisik mereka juga termasuk olahraga yang tepat karena tubuh yang tumbuh tidak berotot membutuhkan gerakan untuk merangsang pertumbuhan dan memperkuat otot yang ada. Bermain dengan mainan sambil mengawasi mereka memastikan keamanan dan makanan untuk setiap anak saat mereka mempelajari keterampilan baru atau mengambil istirahat sejenak dari belajar mandiri Kebutuhan mental anak kecil termasuk berinteraksi dengan guru atau pengasuh yang dapat menggunakan strategi untuk mengajari mereka keterampilan baru seperti menulis huruf atau menghitung angka secara konsisten selama sesi pelatihan dengan pengasuh atau guru.

Anak kecil sering kali merespon lebih baik terhadap orang dewasa yang mencontohkan perilaku yang baik dengan mengikuti instruksi daripada memberikan hukuman keras untuk perilaku buruk di kemudian hari ketika mereka sendiri menjadi orang tua Pendidik anak usia dini memahami bahwa itu bermanfaat bagi kesejahteraan emosional anak kecil jika mereka merasa dicintai oleh orang tua mereka saat belajar karena mengurangi perilaku maladaptif terhadap mereka pada tahap perkembangan ini.

Menumbuhkan emosi positif terhadap Anak sejalan dengan penelitian psikologi Anak yang menunjukkan bagaimana emosi positif membantu mengurangi kecemasan terhadap orang lain karena seseorang merasa aman dalam dirinya sendiri. Rutinitas yang teratur seperti sarapan pada waktu yang sama setiap hari membantu Anak Kecil merasa cukup aman saat berkembang sehingga mereka akan merasa aman menunggu pengasuh atau guru prasekolah di kemudian hari. Rutinitas ini juga membantu Anak Muda merasa cukup aman saat berkembang sehingga mereka akan merasa aman menunggu waktu makan tanpa membutuhkan sesuatu yang lain dari pengasuh mereka.

x
Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published.